Pertanian Bebas Kimia dalam Aksi: Pertanian Organik


Ketahanan pangan telah lama dianggap sebagai aspek terpenting dari strategi pertanian Indonesia. Menggunakan input kimia seperti pupuk dan insektisida sebagai komponen utamanya, teknologi Revolusi Hijau secara dramatis meningkatkan produktivitas padi nasional.

Sebaliknya, kontrol input kimia yang tidak memadai memiliki pengaruh negatif terhadap kesehatan manusia dan lingkungan. Memasuki abad kedua puluh satu, gaya hidup sehat berdasarkan moto "kembali ke alam" telah muncul sebagai tren baru, karena orang menjadi lebih sadar akan efek negatif dari input kimia dalam pertanian. Akibatnya, pertanian organik adalah pilihan terbaik untuk gaya hidup baru.

Pertanian organik adalah sistem produksi tanaman dan ternak yang memerlukan lebih dari sekadar menghindari penggunaan pestisida, pupuk, transgenik, antibiotik, dan hormon pertumbuhan.

Pertanian organik adalah pendekatan holistik yang bertujuan untuk meningkatkan produktivitas dan kebugaran kelompok agroekosistem seperti organisme tanah, tanaman, ternak, dan manusia. Tujuan utama dari pertanian organik adalah untuk menciptakan bisnis yang berkelanjutan dan ramah lingkungan.

Gerakan pertanian organik pernah dipandang kontroversial oleh pemerintah karena bertentangan dengan inisiatif "Supra Insus" pemerintah. Beberapa alasan dipilihnya jalur “organik”, menurut petani (paling tidak ketua kelompok), adalah kesadaran “sebagian” petani akan degradasi lahan akibat penggunaan input yang tinggi, keberhasilan Sekolah Lapangan Tani IPM, dibina oleh krisis ekonomi, tingginya harga input, peran gereja Katolik, gerakan LSM, insentif harga produk, dan kekhawatiran beberapa individu tentang gerakan organik.

Di Yogyakarta dan di tempat lain, dua gaya menanam padi "organik" digunakan. Yang pertama adalah pertanian padi "Organik", yang didefinisikan sebagai penanaman padi nonpestisida (lebih sedikit pupuk kimia dan lebih banyak pupuk kandang/kompos).

Pertanian semi-organik adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan bentuk pertanian ini. Budidaya padi organik murni (hanya menggunakan pupuk kandang/kompos dan input alam lainnya) adalah tipe kedua. Menurut asosiasi petani organik, pertanian organik didirikan pada prinsip-prinsip berikut:

  1. Kemandirian petani dalam mengelola usahataninya, terutama dalam hal varietas tanaman dan pemupukan.
  2. Pemberdayaan petani dalam menghadapi eksploitasi kapitalisme global (misalnya industri pupuk dan pestisida).
  3. Petani dapat memasarkan produk mereka sendiri untuk meningkatkan "daya tawar" dan pendapatan mereka dengan menggunakan input yang mereka buat sendiri.

Pertanian organik adalah jenis pertanian  agri bisnis yang memanfaatkan bahan-bahan alami seperti kompos, pupuk hayati, dan insektisida alami, serta varietas tanaman lokal yang sesuai. Praktik pertanian organik, serta produknya, diketahui aman bagi manusia dan lingkungan.

Pertanian organik didefinisikan oleh Federasi Internasional Gerakan Pertanian Organik (IFOAM) sebagai "sistem produksi yang menopang kesehatan tanah, ekosistem, dan manusia." Alih-alih menggunakan input yang berbahaya, itu bergantung pada proses biologis, keanekaragaman hayati, dan siklus yang disesuaikan dengan kondisi lokal.

Pertanian organik di indonesia menyatukan tradisi, kreativitas, dan ilmu pengetahuan untuk memperbaiki lingkungan sekaligus mempromosikan keadilan dan kualitas hidup yang tinggi bagi semua pihak yang terlibat" (IFOAM, 2008). dan aktivitas biologis tanah, "menurut definisi pertanian organik USDA. Ini didasarkan pada penggunaan input di luar pertanian minimal dan pendekatan manajemen yang memulihkan, memelihara, dan meningkatkan keseimbangan ekologis."

Pertanian organik semakin populer.

Selama lebih dari 15 tahun, pasar global untuk makanan organik telah berkembang. Penjualan ritel di Amerika Utara diperkirakan akan tumbuh pada tingkat 10% hingga 20% setiap tahun selama beberapa tahun ke depan. Pada tahun 2008, industri makanan organik ritel di Kanada bernilai lebih dari $1,5 miliar, sedangkan pasar di Amerika Serikat senilai $22,9 miliar. Produk impor diperkirakan mencakup lebih dari 70% makanan organik yang dikonsumsi di Kanada. Banyak produk organik, seperti kedelai dan sereal, juga diekspor dari Kanada.

Pada tahun 2007, Petani Organik Kanada melaporkan 669 pertanian organik bersertifikat di Ontario, mencakup lebih dari 100.000 hektar tanaman dan area penggembalaan. Dalam beberapa tahun terakhir, telah terjadi peningkatan tahunan sekitar 10% per tahun. Sekitar 48% dari lahan pertanian organik ditanami sereal, 40% untuk jerami dan padang rumput, dan 5% untuk buah dan sayuran organik bersertifikat. Dalam beberapa tahun terakhir, produksi ternak (daging, susu, dan telur) juga terus berkembang.

Mengapa Anda ingin bertani secara organik?

Petani menyebutkan keprihatinan lingkungan dan kekhawatiran tentang bekerja dengan pestisida pertanian dalam sistem pertanian konvensional sebagai alasan utama ingin bertani secara organik. Kuantitas energi yang digunakan dalam pertanian juga menjadi perhatian, karena banyak bahan kimia pertanian memerlukan proses produksi intensif energi yang sangat bergantung pada bahan bakar fosil. Petani organik menemukan praktik pertanian mereka menguntungkan secara finansial dan pribadi.

Mengapa Anda Harus Membeli Organik?

Makanan organik dibeli karena berbagai alasan. Banyak orang ingin membeli makanan yang belum disemprot pestisida atau dibudidayakan tanpa menggunakan pupuk tradisional lewat cara pertanian organik. Beberapa orang hanya menikmati bereksperimen dengan produk baru dan tidak biasa. Makanan organik lebih disukai oleh konsumen tertentu karena berbagai alasan, termasuk rasa produk, masalah lingkungan, dan keinginan untuk menghindari makanan yang berasal dari organisme hasil rekayasa genetika. Lebih dari 60% konsumen membeli barang organik pada tahun 2007, menurut perkiraan. Konsumen inti organik menyumbang sekitar 5% dari semua pembelian makanan organik dan membeli hingga 50% dari semua makanan organik.

Apa artinya menjadi "Bersertifikat Organik"?

"Organik bersertifikat" mengacu pada produk yang telah disertifikasi memenuhi standar organik oleh salah satu badan sertifikasi. Di Ontario, ada sejumlah badan sertifikasi. Seorang petani yang ingin disertifikasi organik harus mengajukan permohonan ke lembaga sertifikasi dan pertanian mereka diperiksa oleh pihak independen untuk memastikan bahwa memenuhi persyaratan organik. Petani, pengolah, dan pedagang semuanya diharapkan untuk menjaga integritas organik produk dan memiliki catatan jejak untuk tujuan audit. Produk "organik bersertifikat" diberi label dan diiklankan sebagai berasal dari pertanian organik bersertifikat.

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Lembaga Penelitian & Pengabdian pada Masyarakat (LPPM)
Universitas Mikroskil
Jl. Thamrin No. 124 Medan - 20212
Gedung A. 07.L2
Telp. 061-4573767
Email: publication@mikroskil.ac.id

Creative Commons License

The JWEM site and its metadata are licensed under CC BY-NC-ND